Topik ini mengandung 6 balasan, memiliki 3 suara, dan diperbarui terakhir kali oleh  Ciko 1 tahun, 7 bulan yang lalu.

  • #3310

    Ulasan mengenai cara cepat melunasi KPR telah dibahas di forum duitpintar.com, namun hanya bekisar pada KPR yang dilakukan di Bank Syariah saja, bagaimana bila itu dilakukan di Bank Konveksional?

    Contoh kasus :

    Pengajuan dana kredit : Rp. 180,000.000 dicicil selama 15 bulan (180 bulan), cicilan flat selama 5 tahun dengan nominal Rp. 1,989.800 / bulan,  kemudian untuk 10 tahun berikutnya mengikuti suku bunga bank.

    apabila di take over ke bank syariah berapa denda yang harus dibayarkan? dan apakah sistem KPRnya dimulai dari awal lagi atau hanya melanjutkan sisa yang ada?

    mohon bantuanya untuk proses perhitungan hutang tersebut, dan kiat atau cara cara bisa melunasinya dengan cepat.

    Terimakasih

    Salam

    Ciko

     

  • #3350

    DuitPintar setau saya banyakan ngebahas bank non syariah kok, coba dicek lagi deh mas blognya.

    Kalo denda pelunasan dipercepat tiap bank itu beda-beda (btw, sebetulnya itu bisa dinego loh sama orang banknya, kalau pengalaman pribadi saya). biaya admin dan lainnya2 juga lebih baik ditanyakan langsung dengan pihak terkait. biasanya sih bakal dikenakan biaya lagi untuk pengikatan kredit baru, proses legalnya sama kayak ngambil kpr pertama kali kalau take over.

  • #3371

    Terimakasih mas Joy sudah berkenan untuk memberikan sarannya.

     

  • #3457

    gan, klo blh tanya, kenapa ganti ke bank syariah kprnya? emank lebih murah yy? ane pgn kpr bersubsidi thn dpn.. mksh

  • #3466

    Halo gan..

    menurut ane sih ya kl ke syariah mah sama aja..yang membedakan keuntungan atau kelebihannya di ambil dimuka, trus cicilannya flat..

    kalo emang bisa sih.. cari pinjaman ke keluarga untuk bisa bayar chas aja jauh lebih murah karna bisa nego harga..trus nanti cicilannya kan lebih aman kalo ke keluarga atau ke temen…

    aman no riba juga gan….

    dan mengurangi inflasi dalam ekonomi..

    ane doakan agan bisa beli rumah cash tampa cicilan ke bank…

    jangan kaya ane…ini ane aja udah mau over kredit…

    thanks ya udah mau koment disini…

    Salam

     

    • #3475

      ya, kalo bisa cash sih ane juga mau cash aja, ya. tapi ga ada keluarga yang bisa diutangin nih  hehehe.

      Thanks ya infonya gan 😀

  • #3511

    Haloo Gan…

    emang susah jaman sekarang kita pinjem chas..selain dari kondisi ekonomi.. tingkat kepercayaan dan kebutuhan emang udah minim sekarang gan.

    saran ane nih ye :

    1. nabung aja dulu sambil niatin..in sya Allah kl udah terkumpul bisa kok dikit dikit..
    2. cari-cari informasi pembangunan rumah tampa sistem kredit bank…nego kalo bisa ke developernya biar mau kredit tampa harus ke bank…(kredit ke dia aja) ada kok gan..ane udah nemu..
    3. Kalo mau nih ya..cb cari jual beli tanah aja…yang sekiranya ntr beberapa taun kedepan harga udah naik..nah setelah itu jual / bangun rumah sendiri…ya cicil seh dikit dikit tp lebih berkah..
    4. Kl terpaksa juga nih….ya jangan ke bank konvesional deh…sepait-paitnya ke syariah..itu juga kalo bisa nego dengan ga pake bunga serta denda ..*yang ini sulit dan hampir mustahil..krn itu udah riba…dan prinsip bank yang pertama “ga boleh rugi”
    5. Dan sebagai penutup….jauhi riba jauhhi hutang gan…selagi lu blm kecemplung disana…karna itu bikin idup ga tenang..gelisah aja bawaan nya karna dikejar kejar utang *ya meskipun kita yakin bisa bayar…tapi bener deh gan…gpp idup sederhana tapi semua dari jerih payah kita..

    Semoga aja pemerintah dan developer bikin rumah subsidi tampa ada denda dan bunga bank..

    jangan takut miskin,,,jangan peduliin gengsi…karna idup tampa utang itu lebih indah..

    Semangat ya Gan..

    Salam

Melihat 5 post - 1 sampai 5 (dari total 5)

Pengunjung Online

Jumlah pengunjung aktif: 4 pengguna terdaftar dan 198 pengunjung

Perizinan Forum

Anda diizinkan Membaca forum tertutup

Anda diizinkan Membuat topik

Anda diizinkan Menyunting topik

Anda diizinkan Membuat balasan

Anda diizinkan Menyunting balasan

Anda diizinkan Menambahkan label topik